Home » » Wanita Muslim Amerika Paling Banyak Tanggung Beban Stereotip

Wanita Muslim Amerika Paling Banyak Tanggung Beban Stereotip

Written By Ken Ajoe on Sabtu, 18 Desember 2010 | 06.47

NEW YORK – Shehnaz Khan ingin mengetahui mengapa ia disebut seorang teroris. Akhir-akhir ini komentar-komentar keji tentang agama Muslimnya telah meningkat, ia mengatakan.

Khan biasanya dilihat dengan diolok-olok, namun ia tidak sengaja mendengar bahwa semua Muslim harus dibunuh.

"Saya merasa ketakutan," ia mengatakan kepada kantor berita Metro.

"Sebelumnya, saya tidak merasa seperti segala sesuatu akan terjadi kepada saya secara fisik."
Khan, seorang siswi yang bekerja dengan kelompok wanita Muslim Turning Point for Women and Families, di Queens, bagian dari "ARISE NY," sebuah kampanye yang menargetkan para remaja yang adalah bagian dari kelompok regular Turning Point untuk para wanita Muslim.

Dalam bangkitnya seorang imam yang diserang di kereta bawah tanah pekan lalu – dan kehebohan yang berkelanjutan yang mengelilingi usulan pusat komunitas dan Masjid di dekat Ground Zero – Khan mengatakan, "Ini adalah sesuatu yang kami rasa kami harus melakukannya."

Pada Kamis, kelompok tersebut berpartisipasi dalam sebuah acara malam mikrofon-terbuka di Jackson Heights, sebuah kesempatan untuk para remaja untuk berbagi cerita menghadapi tindakan-tindakan rasis.

Sejak September, kelompok tersebut telah bertemu dengan remaja berusia 13-17 tahun. Ketika mereka menggambarkan kejahatan yang berlatar kebencian, ia mengatakan, "Setiap orang dengan segera mulai mengulang cerita mereka sendiri."

Para gadis muda berusia 15 tahun menceritakan tentang orang-orang yang mengolok-olok dengan menyebutnya "pengebom bunuh diri" dan "teroris".

Orang-orang yang tidak dikenal merenggut jilbab mereka. Seorang gadis, ketika menaiki bus, ditanya apakah "bom selanjutnya akan dijatuhkan."

"Para wanita dengan jelas sangat dapat dikenali," kata Lynne Jackson, presiden Proyek SALAM, sebuah kelompok yang membantu Muslim yang tertindas. Jilbab mereka, atau kerudung mereka, memberikan mereka tanda sebagai Muslim.

Khan memiliki sekumpulan insiden untuk dijadikan contoh, namun satu yang menakutkan – seorang pria di kereta bawah tanah, menyeringai sambil mengatakan kepada anak perempuannya: Muslim adalah "pembunuh berdarah dingin."

Insiden tersebut mengejutkannya, ia mengatakan: "Saya secara harfiah baru saja melihat kebencian sedang dilakukan."

Seorang siswa 16 tahun dari sekolah menengah atas Queens, yang meminta bahwa namanya tidak disebutkan, membuka website pribadinya suatu hari dan menemukan seseorang telah memuntahkan hal-hal yang rasis tentang dirinya, menyebutnya "Kepala Surban" dan mengatakan Anda semua "wanita teroris bodoh baik akan meledakkan negara kami atau memiliki begitu banyak anak sehingga mengubah negara ini menjadi Timur Tengah." (ppt/mtr) www.suaramedia.com
Share this article :
 
Copyright © 2013. Wanita Muslim - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger